FANDOM


TM.png
Tony Marconi

Tony Marconi adalah tersangka dalam Mayat di Kebun (Kasus #2), Kasus Rusia (Kasus #5), dan Tak Lagi Cantik (Kasus #8). Tony ditangkap setelah membunuh Salvador Cordero dalam Ke Sarang Viper (Kasus #11). Tony muncul sebagai tawanan penjara (sebagai tersangka) dalam Kuda-Kuda Sang Raja (Kasus #49) dan Semua Berakhir Disini (Kasus #51).

Profil

Tony, pria berusia 52, memiliki rambut hitam pendek dan memakai setelan jas tanpa dasi dan kancing atas terbuka. Ada juga rantai emas tergantung diantara kemejanya.

Dalam Mayat di Kebun, Tony memakai plester dan diketahui bahwa tinggi badannnya 6 meter.

Dalam Kasus Rusia, Tony memiliki goresan di sekitar dada dan diketahui bahwa ia menggunakan pembersih tangan.

Dalam Tak Lagi Cantik, diketahui bahwa Tony adalah ras Kaukasia, memiliki kontak dengan kucing dan memakai Eau d'Homme (parfum).

Dalam Ke Sarang Viper, Tony memiliki noda minyak di jasnya. Selain itu, diketahui bahwa dia menderita asma, mengunyah permen karet, dan diketahui bahwa golongan darahnya AB +.

Dalam Kuda-Kuda Sang Raja, Tony memakai lencana VOTE RED dan memakai celemek dengan bendera Italia di sebelah kanannya. Dia juga memakai pakaian tahanan dan diketahui bahwa dia merokok pipa air, memakai sepatu bot berkuda dan mempercayai takhayul.

Dalam Semua Berakhir Disini, diketahui bahwa Tony memegang senjata dan menggunakan tangan kanan.

Tinggi 6'0" 
Usia 52
Berat

250 lbs

Mata Cokelat
Darah AB+

Peranan di Kasus

Tony adalah seorang tokoh besar dalam Mafia Italia dan juga manajer klub malam Flamingo biru.

Mayat di Kebun

400px-Italianmafia.png

Mafia Italia

Tony Marconi pertama kali muncul dalam kasus ini di mana ia dicurigai membunuh Ned Dillard karena Dave Simmons memberitahu tim bahwa rumah tempat Dillard ditemukan tewas adalah miliknya. Ketika terungkap bahwa Dennis Brown (pengawal Ned) telah disewa untuk membunuh Ned, diduga bahwa ia memerintahkan pembunuhan itu, tetapi tidak ada bukti substansial. Dave Simmons mungkin tahu tentang bisnis ilegal, dan mungkin bekerja untuknya.

Kasus Rusia

Marconi dianggap telah membunuh Anton Levin. Namun, tidak ada bukti bahwa baik Marconi membunuh Anton atau memerintahkan pembunuhan itu. Dia dipanggil ke kantor ketika tim menemukan foto yang menunjukkan dia dan Dimitri Balanchine dalam ponsel Anton Levin. Tim menjadi putus asa untuk menemukan sesuatu pada dirinya.

Tak Lagi Cantik

Dia kembali lagi karena salah seorang penari telanjang tewas. Tim pikir dia yang membunuh saat ini tetapi kemudian tim menemukan bahwa yang melakukannya adalah sebenarnya seorang barmaid Blue Flamingo, Alice August.

Ke Sarang Viper

Tim melihatnya lagi ketika pemimpin geng viper, Salvador Cordero ditemukan tewas di mobilnya. Marconi mencoba untuk menghindari penangkapan dengan mengajukan perintah penahanan terhadap Jones, yang ia percaya memiliki obsesi gila dengan dia, bahkan akan lebih jauh dengan mengancam untuk mengajukan perintah penahanan terhadap Departemen Kepolisian setelah Ramirez berbicara dengan Marconi. Setelah penyelidikan menyeluruh, semua bukti menunjuk pada Marconi dan dia akhirnya dihukum. Marconi membunuh Salvador karena Salvador menyakiti seorang pelacur bernama Ginger, dia percaya bahwa seseorang harus dibunuh ketika mengancam keselamatan seorang perempuan. Marconi ditangkap dan dibawa ke pengadilan, di mana ia didakwa bersalah atas pembunuhan Salvador, dan dijatuhi hukuman penjara minimal 20 tahun. Jones puas karena akhirnya berhasil menempatkan Marconi di balik jeruji besi,tetapi ia kecewa karena ia dipenjara karena pembunuhan Cordero, dan bukan untuk salah satu kesepakatan bisnis yang ia lakukan. Ketika penahanan Marconi, Ginger mengambil alih Blue Flamingo.

Kuda-Kuda Sang Raja

400px-Marconismoker.png

Tony, sedang merokok pipa air.

Tony membuat penampilan pasca-dakwaan ketika Ramirez mengatakan kepada Jones dan pemain bahwa ia ingin berbicara dengan tim secara pribadi untuk membuat kesepakatan dalam pertukaran untuk informasi tentang Raja akhir Sultanistan, tapi Jones tidak senang ketika ia harus berbicara dengan Marconi karena takut Marconi tidak mau bekerja sama.

Ketika percakapan dimulai, Marconi mengubah sel penjaranya menjadi bistro, membuat Jones semakin marah. Marconi akan bersedia untuk memberitahu tim apa yang ia ketahui tentang Khalid, tetapi dengan syarat ia berada di kondisi yang memberikan dia pengampunan, kekebalan diplomatik, dan tempat tinggal di Puncak Mapel, dan omong kosong Marconi membuang waktu tim. Jones benar-benar marah tentang omong kosong Marconi ini di penjara.

Tim kemudian menemukan sebuah file pembebasan bersyarat di mana Marconi akan keluar dari penjara dari 8 pagi sampai 8 di malam hari setiap hari Sabtu minggu, yang memungkinkan dia untuk menikmati menunggang kuda di Horse Riding League. Jones ingin jawaban dari Marconi, tetapi Marconi menjelaskan bahwa Walikota menyetujui pembebasan bersyarat Marconi, tetapi karena dengan percakapan pertama, Marconi memberi Jones omong kosong berlebihan, kemarahan Jones bertambah.

Tony Marconi hampir melewati batas pembebasan bersyaratnya dengan pergi ke kandang kuda, di mana Jones menduga Marconi menginginkan Raja Khalid Souleyman mati, tetapi ditemukan bahwa ia tidak bersalah setelah Hilda Tipton dinyatakan bersalah atas pembunuhan.

Semua Berakhir Disini

Tim menemukan pistol di dalam tong sampah di TKP "Pemilu Podium" di mana nomor seri pistol itu dipecahkan, kemudian dikirim ke Alex untuk analisis. Analisis ternyata menemukan bahwa pemilik senjata itu Tony. Tim bergegas ke sel penjara Tony di mana Tony mengatakan tim bahwa ia tidak ada hubungannya dengan pembunuhan Adam Bentley, tetapi tim memberitahu Tony bahwa pistolnya digunakan untuk membunuh Adam. Tony juga mengatakan kepada tim bahwa pistol yang digunakan untuk membunuh Adam disita dari dia ketika ia ditangkap karena pelanggaran mengemudi sebelum kasus ini, tetapi meskipun Tony mengetahui bagaimana menggunakan pistol, ia menjelaskan bahwa ia hanya bisa pergi pada hari Sabtu dan bahwa ia hanya akan menggunakan senjata untuk membela diri.

Tony tidak akan didakwa untuk pembunuhan ini ketika Samuel King mengakui bahwa ia membunuh Adam, merasa bersalah atas perbuatannya, dan menembak dirinya sendiri sampai mati, sehingga semua tersangka yang terlibat dalam kasus ini ditemukan tidak bersalah.

Trivia

  • Tony Marconi hanya tersangka yang muncul dalam enam kasus.
  • Meskipun Tony, Mikhail Levin, dan Alden Greene muncul dalam sebuah kasus, dengan kasus dakwaan mereka, perbedaannya adalah: Mikhail kabur dari penjara tapi kembali lagi dalam Diincar oleh Kematian, Alden dapat keluar karena cukupnya jaminan dalam Foto Kecantikan dan kembali lagi dalam Semua Berakhir Disini dan Darah Akan Mengalir, dan Tony masih menjadi tahanan yang diinterogasi oleh polisi dalam selnya di kasus #49 dan #51.
  • Tony, Serena Johnson, Mikhail Levin, Biff Wellington, Constence Bell dan Tess Goodwin hanya tersangka/pembunuh yang muncul di dua distrik.
  • Dalam foto "penangkapan" yang keduanya, pakaian penjara Tony terdapat nomor penjara, tetapi tidak nyata dalam permainan.
  • Plester di leher Tony sebenarnya keputih-putihan dalam Kasus #2 tetapi berubah menjadi putih saat foto mugshotnya.
  • Tony disebutkan dalam Pembunuhan Waktu.

Kemunculan Kasus

Gallery

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on FANDOM

Random Wiki